RUMAH PELANCONG: Sebuah Rumah Gunung Dramatik Itu Rapi Dan Bersih Sebagai Air Alpine

Loading...

Bagi pereka Victoria Hagan, mencipta kecantikan sering bermaksud tidak mendapat jalan alam. Ramai pelanggannya cukup bernasib baik untuk memiliki rumah di kawasan luar biasa, dari vila-vila tepi pantai hingga pangsapuri luas di Fifth Avenue di Manhattan dengan pemandangan Central Park yang tidak tertandingi. Hagan sentiasa berhati-hati untuk tidak membiarkan reka bentuk dalaman merendahkan kemegahan itu.

"Anda tidak mahu membiarkan ego anda mendapat jalannya," katanya. "Matlamat harus harmoni."

Tidak kira apa keadaannya, Hagan mempunyai bakat untuk membuat ruang yang indah yang merangkumi brio dan sekatan. Tetapi dalam percutian Aspen, dia merancang untuk pembiaya Wall Street dan keluarganya, kuasa landskap membawanya ke ujian. Kediaman tegak menegak - empat cerita yang dibina di sisi gunung - diubahsuai oleh arkitek Connecticut yang berpangkalan di Joeb Moore.

Katil khusus, Reka bentuk Klasik; katil lipat, E. Braun & Co .; kerusi dalam kain Donghia, Roman Thomas; najis vintaj, Galeri Pascal Boyer; meja sisi katil, Koleksi Rumah Hagan Victoria; lampu, Armani / Casa; loket, Rekaan Homer; Bayangan Roman dalam kain Romo, Susan Lind Chastain; permaidani, Mansour.

Hari ini, ia merupakan kajian pada kulit putih sebagai salji, ditambah dengan warna-warna yang bertenaga - sebagai tambahan kepada warna pucat yang lembut, ada petua aubergine, mentega kuning dan nilam - yang berinteraksi dengan cara ajaib dengan cahaya di luar yang membutakan.

"Nampaknya lebih putih berbanding itu," kata Hagan. "Ia sebenarnya penuh dengan warna, dan matahari yang mencerminkan salji memberikan nuansa kehidupan mereka sendiri."

Permaidani dalam blues terang menambah warna ke pedalaman yang sebahagian besarnya putih. Jadual, Perabot Hudson; kerusi dalam kulit Edelman, John Houshmand; kandil, Jean de Merry; Permaidani adat, Mansour.

Hagan tidak menghiraukan perabot individu, sebaliknya memilih pendekatan yang lebih holistik: "Saya mengawasi gambar besar," katanya. "Saya mahu merancang rumah yang sangat selesa - tempat di mana ia menyeronokkan untuk bersiar-siar."

Tetapi keselesaan tidak bermakna kekurangan disiplin estetik. Suasana yang menenangkan memerlukan kesederhanaan dan ketenteraman: Mata terpaksa berehat. Untuk itu, terdapat sentuhan seperti bingkai tingkap gangsa, berotot dan gelap, serta garis yang kuat untuk kontras dengan pemandangan gunung. Seni itu, yang merangkumi kerja-kerja oleh Richard Prince dan Andy Warhol, menambah kepada getaran grafis, beraliran.

Sofa di beludru S. Harris, Reka Bentuk Klasik; kerusi dalam kain Maharam, Paul McCobb; meja koktel, Lucca & Co .; meja bulat, Avenue Road; lampu, Vaughan; karpet, karpet Sacco; karya seni, Richard Prince.

"Saya suka penjajaran geometri organik dengan kelembapan lasak di luar," kata Hagan.

Terdapat lima bilik tidur yang lapang dan pelbagai tingkat ruang umum yang luas, tetapi pusat rumahnya adalah tangga. Sebelum dia dan Moore meraihnya, tangga itu menjadi keras dan gelap. Walaupun terdapat tingkap yang berlari panjangnya, anda tidak mendapat drama panorama luar. Tangga baru dibalut kaca dan gangsa dan direka bentuk di sekitar satu siri pendaratan kecil.

Tangga gangsa dan kaca terbuka membolehkan seni bina rumah - dan pemandangan di luar - untuk bersinar. Dinding di panel kayu oak adat.

"Pada bila-bila pun, anda boleh berhenti sejenak," kata Hagan, "dan menikmati pemandangan yang menakjubkan." Rumah itu juga dibuat berani untuk menghiburkan - bahagian penting dari etika Aspen.

Konsol Hervé Van der Straeten, Ralph Pucci; Kerusi sampingan tahun 1940-an.

Dapur yang canggih adalah "pusat arahan," kata Hagan, dan ada sebuah bar di panggung. "Semua ini benar-benar menetapkan nada," katanya. "Orang tahu mereka sepatutnya berehat."

Kabinet dapur tersuai; Glassos countertop, CCS Stone; barstools, Henry Beguelin; kelengkapan tenggelam, Dornbracht; dapur, Wolf; peti sejuk, Sub-Zero; pendants drum, Urban Electric Co .; perlawanan siling, Howe.

Pemiliknya mempunyai keluarga yang besar, sehingga setiap saat, ada orang di mana-mana. Sepanjang hari, mereka kembali dari lereng dan curl di atas kerusi lembut atau sofa di dalam, atau menuju ke teras, yang tergantung di atas gunung. Dibalut dengan selimut kasmir di sebelah lubang api luar raksasa segi empat tepat, menghirup coklat panas untuk menentang udara sejuk, mereka minum dalam pandangan, seluruh dunia seolah-olah tersebar di hadapan mereka.

Sofa luar dan tempat duduk cinta dalam kain Donghia, Sutherland; meja api tersuai dalam gangsa dan keluli.

Kisah ini pada mulanya muncul dalam VERANDA edisi Januari-Februari 2017.

Loading...