Adakah RSVP sudah usang?

Loading...

Adalah mudah untuk menyalahkan pelbagai suspek biasa: Facebook, telefon bimbit, milenium. Tetapi tidak kira apa (atau siapa) yang bertanggungjawab, ternyata bahawa kita jauh lebih lemah hari ini tentang membuat komitmen yang tegas. Apabila kami menerima jemputan, ia menjadi terlalu mudah untuk memukul butang "mungkin" samar-samar.

Malah, ramai orang dewasa menghalang tradisi rsvp'ing bersama-sama. Satu tinjauan baru dari Salonniere, yang meminta lebih daripada 1,200 lelaki dan wanita tentang tabiat parti mereka, mendedahkan bahawa 38 peratus orang dewasa sering mengabaikan permintaan untuk RSVP kepada pesta. Dan responden yang melakukan RSVP, 20 peratus sengaja menunggu sehingga minit terakhir yang mungkin untuk membiarkan tuan rumah atau tuan rumah tahu jika mereka datang.

Getty Images

Pakar-pakar etika tidak akan memandang baik pada informal baru yang baru ini. Edisi ke-19 dari "Etika Emily Post" menceritakannya dengan mudah: "Sentiasa membalas semua jemputan, tidak kira betapa tidak rasmi." Tetapi perpindahan dari RSVP hanyalah satu contoh amalan sosial Amerika yang berubah. Untuk lebih baik atau lebih teruk, 63 peratus daripada penonton mengatakan bahawa mereka tidak biasanya membawa hadiah tuan rumah atau tuan rumah dan hanya 15% mengatakan mereka menghantar nota terima kasih atau e-mel selepas acara tersebut.

Beberapa pengambil kaji selidik mengakui kesalahan yang lebih serius. Tiga puluh lapan peratus responden berjaya menyelinap masuk ke dalam kabinet perubatan tuan rumah, 12 peratus mendedahkan mereka telah melanda tarikh orang lain dan 33 peratus mengakui menyelinap keluar dari pesta untuk mengelak daripada melihat seseorang. Dan lebih buruk daripada selamat tinggal orang Ireland? Enam peratus mengakui mencuri dari tuan rumah.

Saya rasa jika dibandingkan dengan pencurian sebenar, jenayah terhadap etika yang baik tidak kelihatan buruk.

Untuk lebih banyak keputusan dari pungutan parti musim salun Salonniere, klik di sini.

Loading...