Sebuah Pertubuhan Baru Memberi Pujian kepada Arkitek Inggeris Edwin Lutyens

Dia dipanggil arkitek British yang paling berpengaruh sejak Christopher Wren, seorang polymath yang warisan lama rumah-rumah bahasa Inggeris terus memikat dengan pesona idiosyncratic dan ketukangan kabel impec. Dan sekarang, dengan perasmian Lutyens Trust America, yang didedikasikan untuk perayaan sumbangan beliau ke lapangan, Edwin Lutyens semakin mendapat perhatian yang lebih tinggi, dan perhatiannya tidak lebih tepat.

Lutyens direka Marshcourt di Hampshire pada tahun 1901 dengan dinding kapur.

Lutyens dilahirkan di London pada tahun 1869 dan menghabiskan masa kecilnya di Surrey. Beliau tidak mempunyai pendidikan formal tetapi adalah sesuatu yang ajaib: Berdasarkan kekuatan kemahiran lukisannya, dia mendaftar di apa yang akan menjadi Royal College of Art pada usia 16 tahun, berumur 18 tahun hingga magang di sebuah syarikat seni bina London yang berprestij, dan, oleh ketika dia berumur 20 tahun, telah membuka amalannya sendiri. Pada tahun yang sama, beliau bertemu dengan pereka taman Gertrude Jekyll, yang menjadi mentor dan kolaborator kerap. Kedua-duanya adalah penganjur pergerakan Seni dan Kraf dan di antara penyokongnya yang paling prolifik.

Sebuah fasad roughcast dan secara asasnya menetapkan dasar batu pasir di Goddards.

Penolakan industrialisasi, falsafah Kesenian dan Kraf menghargai buatan tangan melalui trend pasaran besar-besaran. Lutyens membawa etos itu ke kehidupan yang cantik dalam karyanya. Goddard, sebuah rumah negara Surrey yang disiapkannya pada tahun 1898, disusun dengan butiran senibina char-ismatic: tingkap pasir batu pasir, menggosok marmi merah, cerobong asap dua berlian.

Rumah-rumah Lutyens mengelak dari segi formal. "Anda tidak hanya masuk ke rumah dan melihat garis lurus dari dewan masuk ke pintu belakang," kata sejarawan arkitek Robin Prater dari Lutyens Trust America. Dalamannya secara beransur-ansur berlaku; terdapat laluan lorong, inglenooks, dan kerusi tingkap. Ekonomi spatial bukan keprihatinan: "Pembaziran ruang ... tanpa sengaja mewujudkan aset yang paling berharga, keuntungan ruang," tulis Lutyens pada tahun 1932. "Perkadarannya sangat luar biasa," kata Prater. "Ia hampir sihir."

Sebuah lorong untuk skittles-versi boling bahasa Inggeris-di Goddards, sebuah estet Edwin Lutyens yang direka di Surrey dan dibina dalam dua peringkat pada tahun 1898 dan 1910. Goddards tersedia untuk sewa percutian melalui trust Landmark.

Lutyens juga mengguna pakai vernakular rantau ini-terutama sekali di Surrey dan kemudiannya di India-mengubahnya untuk tujuannya sambil membuatnya merasa sepotong dengan persekitarannya. Hasilnya menolak ke arah bahasa vernakular dan membuat gaya lebih relevan. "Terdapat kecerdasan untuk kerjanya yang menjadikannya kompleks dan menarik," kata Prater. "Senibina adalah semangatnya dan, seumur hidupnya."

Lutyens menggabungkan gaya seni bina tempatan dalam rancangannya untuk Rumah Viceroy di New Delhi, yang siap pada tahun 1929.