Bunny Williams Mengubah Rumah Farmasi Di Provence Dengan Charm Sun-Dappled

Francophile yang paling terkenal di Amerika, Thomas Jefferson, terkenal merujuk kepada lawatannya ke Perancis sebagai "mengintip ke Elysium." Ia adalah janji satu hari yang menikmati kualiti seperti joie de vivre yang mengekalkan pasangan Amerika dan rakan lama mereka, Bunny Williams , semasa pengubahsuaian rumah ladang di Provence.

Williams memuja pedalaman sebagai menenangkan seperti lavender elds dan Alps berdekatan. Di ruang tamu, sofa tersuai adalah kain Pierre Frey. Karpet, Oushak abad ke-19.

"Setiap projek adalah seperti percintaan baru. Saya tinggal di malam hari memikirkannya, "kata Williams, yang keghairahan dan pemanduannya hanya meningkat lebih empat dekadnya sebagai salah satu pereka yang paling dicari Amerika. "Ia sama dengan sesiapa sahaja yang kreatif-seorang pelukis, penulis-anda perlu melakukannya. Anda tidak boleh berhenti. "

Di Provence, rumah menghadap ke selatan untuk melindungi angin dari mistral dari utara. Sconce, Visual Comfort.

Tahap paksaan itu berguna apabila Williams diupah untuk menghidupkan semula istilah Provençal mas klasik. Bahagian dalamannya terdiri daripada bilik warren-hasil daripada perubahan abad yang dihubungkan-oleh ruang sempit dan pelbagai tangga. "Kami mahu ia menjadi selesa dan mengalir," katanya, "tetapi juga untuk melihat seolah-olah kami tidak melakukan apa-apa."

Meja marmar abad ke-19 membahagikan ruang tamu berganda ke dua tempat duduk.

Arkitek Atlanta yang berasal dari Norman Davenport Askins dibawa masuk untuk membayangkan susunan yang lebih baik. Dia merancang tangga baru yang elegan di dewan pintu masuk dan mengubah siri bilik-bilik yang berkotak-kotak menjadi perpustakaan yang selesa, ruang makan formal, dan ruang tamu bersaiz dua. Setiap ruang ini kini terbuka ke teres luas yang menghadap selatan "untuk melindungi dari angin mistral utara," nota arkitek.

Arkitek Norman Davenport Askins mencipta tangga tengah lapang. Sconce, John Rosselli & Associates. Artwork, permadani Flemish antik.

Begitu juga, Williams bertekad untuk mengekalkan rasa tempat manakala pada masa yang sama menjadikan rumah lebih berfungsi. "Orang ramai bertanya kepada saya sepanjang masa, 'Lihat Kelinci?'" Katanya. "Ia tentang keselesaan, gaya, dan bagaimana kita hidup dalam ruang. Pasangan ini menghiburkan, jadi kami mempunyai pengaturan tempat duduk yang besar. Anda tidak mahu duduk kerusi setiap kali seseorang datang. "

Bilik-bilik bercakap dengan rumah masa lalu sambil mewujudkan suasana yang selesa untuk hari ini. Sofa peribadi perpustakaan ini diunggulkan oleh tekstil Turki vintaj. Kerusi dan Utsmaniyah dalam kain Cowtan & Tout. Permaidani tersuai, Studio Four NYC.

Dia juga percaya dengan tegas bahawa "rumah harus sesuai dengan penetapannya." Untuk itu, dia merangkumi dinding bilik tidur utama di kain yang menyerupai Perancis sambil menendangnya dengan campuran cetak Pierre Frey yang berani dan cermin emas abad ke-18.

Kandil kandang Perancis antik tergantung di atas meja sarapan pagi, yang ditutupi dengan taplak meja dalam kain gaya Provençal. Mural jubin Portugis pada penggantian, Tile Antik Solar.

Dia terkenal menjelajahi pasaran tempatan dan kedai-kedai untuk barang-barang satu perkara yang membantu memastikan suasana tunggal projek. "Setiap bilik akan dicetuskan oleh sesuatu-sering, penemuan hebat," katanya. "Dalam kes ini, kami dapati buku yang mengagumkan dari ukiran botani Cina abad ke-18 dan hitam, di lelong. Saya suka decoupage, jadi saya mempunyai idea untuk memotong ukiran dan meletakkannya pada kertas teh perak, yang menjadi kertas dinding untuk ruang makan. "

Sebaik sahaja digantung, kerja kisi halus digunakan, mewujudkan kedalaman dan dimensi. "Pada waktu malam, bilik berkilau. Ia mulia. "

Di bilik tidur utama, dinding dan langsir berada di jalur Lee Jofa. Katil lipat, Julia B. Cermin dan meja adalah barangan antik Perancis. Permaidani antik adalah bahasa Romania.

Taman adalah pusat kepada gaya hidup Provençal, dan yang satu ini, oleh Tim Rees, "amat istimewa," kata Williams. Reka bentuk ini menggabungkan unsur-unsur klasik: penanaman teres, dinding batu, kebun zaitun, dan taman bunga mawar.

Williams mencipta a wallcovering tersuai untuk bilik makan daripada etchings Cina abad ke-18; kandil antik, cermin, dan mantel antik semuanya adalah bahasa Perancis.

Keluarga membelanjakan waktu siang berjemur di bawah naungan arbor sementara maskot tidak rasmi di rantau ini, cicada, menggeliat di atas kepala. Ketika pintu Perancis ruang tamu terbuka ke teras, rumah di dalam rumah itu dengan taman-semuanya dalam keharmonian yang sempurna.

Kisah ini pada asalnya diterbitkan dalam edisi Mei / Jun di Veranda. Lihat lebih banyak foto di bawah.

Di dewan kemasukan, sepasang kerusi dicat abad ke-19 diliputi dalam fabrik Fortuny antik. Satu koleksi lukisan abad ke-18 dan ke-19 dan sebuah cermin kayu yang diukir antik. Permaidani adalah antik dari Agra, India.

Bintang bilik tidur tetamu adalah sebuah katil kanopi Perancis abad ke-19 dengan kain asal yang dipulihkan dan trim; langsir adalah jalur belian tempatan twill.

Makan tengah hari sering dihidangkan di bawah arbor.