Pulau St. Helena Akan Memiliki Lapangan Terbang Sendiri

Selepas British mengalahkannya di Pertempuran Waterloo pada 1815, Napoleon Bonaparte dibuang ke pulau terpencil St. Helena, terletak di luar pantai Afrika, di tengah-tengah Lautan Atlantik Selatan, kira-kira 1,200 batu dari daratan.

Pulau vulkanik yang kecil, bersama dengan Atlantik yang lain, dikawal oleh Empayar Britania. Itu, ditambah pula dengan lokasi terpencil yang dibuat melarikan diri mustahil untuk bekas Kaisar Perancis, yang meninggal di pulau itu pada tahun 1821.

Hari ini, St Helena masih merupakan salah satu pulau paling terpencil di dunia - satu-satunya cara untuk mendapatkannya ialah mengambil kapal mel yang menjadikan perjalanan lima dan setengah hari dari Cape Town, Afrika Selatan, setiap tiga minggu. Tetapi pengasingan itu tidak akan bertahan lebih lama.

Menurut CNN, lapangan terbang akan dibuka di pulau itu pada tahun 2016, meningkatkan peluang untuk pelancongan. 4,500 penduduk pulau itu, yang dikenali sebagai "Orang Suci," juga akan dapat melakukan perjalanan di luar tanah air mereka dengan lebih mudah.

Ketibaan perjalanan udara akan memberikan orang-orang di seluruh dunia peluang untuk mengalami lanskap indah yang tidak terganggu St Helena, serta tapak bersejarahnya dan ibu kota yang menawan, Jamestown.

Dan walaupun hanya masa yang akan memberitahu bagaimana lapangan terbang St. Helena akan memberi kesan kepada kawasan itu, seperti laporan CNN, sambungan ke Napoleon juga dapat menarik banyak peminat sejarah ke pantai yang menakjubkan di pulau itu.