The Finns telah mencipta serbuk protein dari cacing dan kriket.

Loading...

Pusat Penyelidikan Teknikal di Finland telah mengembangkan teknologi untuk menukar cengkerang dan cacing makanan menjadi bahan makanan, yang dapat digunakan untuk membuat bakso atau falafel, misalnya. Oleh kerana rasa yang berbeza, struktur (bergantung kepada pengisaran), serbuk boleh menjadi bahan penuh untuk banyak resipi. Walaupun pembangunan sedang menunggu kelulusan EU, keputusan yang akan menentukan sama ada serangga akan dibangkitkan untuk industri makanan dan sama ada peluang itu akan dibuka untuk pelaburan perniagaan baru yang menguntungkan.

Pusat ini telah menghasilkan kaedah fraksinasi kering yang membolehkan anda mencipta serbuk serangga dengan selera yang berbeza, dan ketebalan gred yang berbeza menentukan struktur serbuk: jika ia halus, maka serbuk yang mengandungi kepingan kecil chitin akan mempunyai rasa daging yang jelas, dan jika anda menggunakan grinding kasar, rasa akan lebih lembut, dan kepingan chitin - lebih lagi.

Pertama, serangga disediakan untuk pemprosesan, mengeluarkan lemak dari mereka, sehingga produknya sangat kaya dengan protein (80%). Bakso disediakan dari serbuk ini, komposisi yang telah diubah dan 18% produk yang diuji telah ditambah. Akibatnya.Malah serbuk aditif itu meningkatkan kandungan protein tiga kali.

Loading...